Tuesday, December 6, 2011

Sufi Road : Pangeran Syarif Ali, Palembang

Dibesarkan oleh Ilmu dan Alam
la arungi lautan yang luas dengan kapal kayu pinisi
sederhana, di tengah ancaman badai besar dan
gelombang laut yang kerap datang menghadang
.

Terlahir dari pasangan penuh berkah Habib Abubakar bin Shalih B.S.A. dan Syarifah Nur binti Ibrahim Bin Yahya, sejak kecil ia dididik langsung oleh kedua orangtuanya dengan pendidikan agama yang terbaik. Ayahnya, Habib Abubakar, yang lahir di kota 'Inat, adalah cucu se orang wali, Habib Ali bin Ahmad B.S.A., salah satu murid Imam Abdullah bin Alwi Al-Haddad.
Tradisi tarbiyah (pendidikan) keilmuan yang diterima Habib Ali bin Ahmad dari gurunya ini dan guru-gurunya yang lain, serta dari generasi habaib sebelumnya, ia pegang teguh dan diteruskannya kepada para muridnya, keluarganya, anak-cucunya, dan begitu seterusnya. Demikianlah, hingga sampailah kepada salah seorang cucunya yang bernama Abu-bakar, yang kemudian meneruskan run tarbiyah itu kepada putranya yang ber nama Ali, yang di kemudian hari dikenal sebagai Pangeran Syarif Ali.
Pangeran Syarif Ali, atau Habib Ali bin Abubakar bin Shalih bin Ali bin Ahmad Bin Syaikh Abubakar bin Salim As-Seggaf, lahir di kota Palembang, pada tahun 1208 H/1790 M, atau lebih kurang sekitar 220 tahun yang lalu. Pada masa itu, Kesultanan Palembang Darussalam dipimpin seorang sultan yang shalih, yaitu Sultan Muhammad Bahauddin, putra sultan terdahulu, Ahmad Najamuddin I.

Kerabat Kesultanan
Gelar Pangeran yang disandangnya adalah karena kedekatan dirinya dengan keluarga besar Kesultanan Palembanga Darussalam, baik secara nasab, pertalian pemikahan, maupun kedudukannya sendiri di dalam lingkungan pemerintahan Kesultanan Palembang Darussalam. dijuiuki Pangeran karena kedekatannya, baik secara nasab, pertalian perkawinan, maupun kedudukan di dalam keluarga besar Kesultanan Palembang Darussalam. Neneknya, dari sebelah ibu, adalah cucu Sultan Mahmud Badaruddin Sedangkan salah seorang istrinya, yang bernama Laila atau bergelar Ratu Maliya, adalah putri Sultan Husin Ohiauddin.
Ibundanya, yaitu Syarifah Nur binti Ibrahim Bin Yahya, adalah seorang wanita shaiihah putri seorang 'allamah dan ahli tasawwuf terkenal pada saat itu, Habib Ibrahim bin Zein Bin Yahya. la mendapatkan banyak pelajaran dari ibunya sendiri di samping tambahan pelajaran lainnya dari para pamannya, seperti Habib Abdullah bin Ibrahim dan Habib Syekh bin Ibrahim, serta dari banyak ulama lainnya pada masa itu.

Diriwayatkan, ia memiliki koleksi hingga sekitar seribu kitab. Untuk ukuran saat itu, jumlah sebanyak itu tentu sangat spektakuler. Ini menunjukkan kecintaan-nya pada ilmu sekaligus keluasan ilmu-nya yang mendalam.

Masa kecilnya, sebagaimana putra-putri keluarga Alawiyyin lainnya, selalu berada dalam lingkungan pendidikan agama, baik dari orangtuanya sendiri maupun dari para guru. Disebutkan, sejak kecil kecerdasannya terlihat menonjol dan ia memiilki banyak teman sepergaulan yang berpendidikan. Bersama orang tuanya, Pangeran Syarif Ali sering mengunjungi kesultanan, hingga ia pun memiliki kedekatan dengan sultan kala itu.
Menginjak remaja, Pangeran Syarif Ali giat melakukan pelayaran niaga, terutama ke Kalimantan dan Jawa. la arungi lautan yang luas dengan kapal kayu pinisi sederhana, di tengah ancaman badai besar dan gelombang laut yang kerap datang menghadang. Belum lagi ancaman kehadiran kawanan bajak laut yang sangat marak pada saat itu. Ganasnya alam telah membentuk kepribadiannya yang dikenal sebagai seorang yang gagah berani, teguh pendirian, tidak banyak bicara, dan bersikap tegas dalam menangani persoalan.


Pilihan Dilematis
Suatu saat, Sultan Husin Dhiauddin memintanya menyelesaikan sebuah misi khusus kesultanan ke Pulau Kalimantan. Maka karena berhasil menyelesaikan misi tersebut itulah ia, yang masih dalam usia relatif muda, dipercaya Sultan memegang jabatan bendahara kesultanan dan dinikahkan dengan salah satu putri-nya, Raden Ayu Maliya.
Dari pernikahannya dengan putri sultan ini, ia mendapat putra bemama Hasan, yang setelah dewasa memutuskan untuk hijrah ke negeri lain. Berbekal sejumlah uang dan wasiat pemberian ayahnya, berangkatlah Habib Hasan bin Pangeran Syarif Ali dengan kapal ayah-nya berlayar ke arah timur. Namun tidak sampai ke tujuan, karena kapalnya karam di Selat Bangka atau Belitung dan dia selamat mendarat di suatu kampung nelayan.
Dari buku Sejarah Daerah Sumatera Selatan (Depdikbud, 1991-1992), disebutkan, masjid yang pertama ada di Pulau Belitung didirikan oleh Sayyid Hasan bin Syaikh Abubakar. Belum diketahui, apakah nama ini ada hubungannya dengan putra Pangeran Syarif Ali yang juga bernama Hasan.
Pangeran Syarif All, dalam usia yang relatif muda, telah dipercaya memegang jabatan bendahara kesultanan. Namun ia nadir di lingkungan istana pada masa-masa pahit yang dialami keluarga sultan.

Dalam suasana kebencian kepada Belanda setelah kesultanan dilumpuhkan dan kemudian dihapuskan, terjadilah keresahan di tengah-tengah rakyat.
Mengantisipasi hal ini, sejalan pula dengan politik kolonial, setelah meneliti beberapa pilihan pribadi, di antaranya yang dinilai paling berpengaruh di kalangan keluarga kesultanan dan di kalangan masyarakat umum, Belanda mengangkat Pangeran Syarif Ali sebagai Pegawai Tinggi Pembantu Residen untuk menjalin hubungan dengan semua golongan masyarakat.
Pangeran Syarif Ali merasakan hal ini sebagai sebuah dilema. Kekuatan tentara kesultanan telah dilumpuhkan. Dapat ditebak, bila ia menolak, hukuman seperti yang diterima ayah mertuanya juga akan ia dapat. Bila diterima, ia hanya menjadi alat musuh, yang waktu itu sangat memerlukannya.

Mempertimbangkan banyak hal, sosok yang selalu tak lepas dari sorban dan jubah itu akhimya memutuskan untuk m-nerima jabatan tersebut, dengan catatan, ia tak berkenan duduk di meja kerjanya di kantor residen. Dalam pelaksanaan tugasnya sehari-hari, ia pun ingin dibantu oleh putranya, Abubakar, atau dikenal dengan Pangeran Bakri.
Meski tampaknya tidak menyukai kehadiran Pangeran Syarif Ali, yang selalu mengenakan pakaian keulamaannya, Residen Belanda saat itu memerlukan pengaruhnya. Maka, persyaratan itu pun dapat diterimanya. L.W.C. van den Berg menyebutkan, Belanda telah menggunakan pengaruhnya dan pengaruh putranya selama hampir setengah abad. Seballknya, Pangeran Syarif Ali sebenarnya tak sudi berhubungan dengan mereka. Karenanya, uang gajinya, yang tergolong amat besar pada saat itu, selama ber-puluh-puluh tahun lamanya, tak satu sen pun ia ambil.

Pangeran Syarif Ali wafat pada 27 Muharram 1295 H/1877 M dalam usia 87 tahun di kota Palembang. Jenazahnya di-makamkan di kompleks pemakaman keluarga, yaitu di Gubah 3 llir Palembang.
Kedudukannya dalam hal keilmuan digantikan oleh putranya, Habib Muhammad Mahimud. Sedangkan dalam hal aktivitasnya di kesultanan, digantikan oleh putranya, Habib Abubakar, atau di-kenal dengan Pangeran Bakri.
Untuk lebih mengetahui asal-usul keluarga Pangeran Syarif Ali, berikut sekilas perjalanan leluhumya dari negeri Hadhramaut ke Palembang, sebuah kota yang dulunya sempat dikenal sebagai "Hadhra-maut Tsani", atau Hadhramaut Kedua.



Panji-panji Keluarga
Setiap kabilah keluarga di Hadhramaut biasanya memiliki seseorang yang dituakan untuk memimpin. Istilahnya munshib. Dalam keluarga, fungsi seorang munshib adalah sebagai imam dalam hal keagamaan, panglima di medan pepe-rangan, serta menjadi hakim kaia mengadili perkara keluarganya.

Datuk nya Pangeran Syarif Ali, yang juga bernama sama dengannya, yaitu Habib Ali (bin Ahmad), semasa hidupnya menjabat munshib bagi keluarga Syaikh Abubakar bin Salim. Sebagai seorang munshib, ia memang dikenal akan keluasan ilmu agamanya, tegas dalam mengambil keputusan, serta berani menghadapi orang yang memusuhi komunitasnya.
Imam Abdullah bin Alwi Al-Haddad adalah salah seorang guru Habib Ali bin Ahmad. Selain mengarungi samudera, ilmu sang guru yang melimpah ruah, dari gurunya ini ia juga banyak mendapatkan ijazah awrad atau amalan wirid-wirid.
Habib Ali wafat di kota 'Inat pada 1730 M. Dari hasif pemikahannya dengan Syarifah Aisyah binti Hamid bin Alwi bin Idrus Bin Yahya, ia mendapat sejumlah putra dan putri: Shalih, Ahmad, Salim, Abdullah, Thalhah, Alwiyah, dan Muznah.

Setelah Habib Ali wafat, salah seorang putranya yang bernama Shalih di-percaya keluarganya untuk menerima panji-panji Bairaq, bendera lambang keluarga besar Bin Syaikh Abubakar. Artinya penyerahan kepemimpinan dirinya sebagai seorang munshib.
Hingga suatu saat, jabatan munshib tersebut ia limpahkan kepada saudara-nya, Ahmad, karena ia bermaksud meng-antarkan sang putra, Abubakar, yang kala itu masih berusia belia, untuk hijrah ke negeri nan jauh di seberang lautan, Palembang.

Masa itu nama Palembang memang sudah dikenal di Hadhramaut sebagai negeri yang makmur dan rakyatnya bersahabat. Sultannya menghargai kalangan aiim ulama serta memerlukan orang yang dapat membantunya dalam perdagangan biji timah dan lada di Bangka, serta hasil hutan dan kayu dari kawasan Sumatera Selatan lainnya. Karenanya, pada saat itu, sudah banyak orang dari Hadhramaut yang pergi ke Palembang dan saat kembali ke Hadhramaut mereka menceritakan perihal kemakmuran negeri Palembang kala itu.
Palembang adalah negeri yang kaya dengan hasil bumi biji timah dan lada yang melimpah, yang dihasilkan di Pulau Bangka. Hasil bumi ini telah membangkitkan hasrat kuat bagi pihak Belanda dan Inggris untuk menguasai Pulau Bangka. Sejak zaman VOC (1602-1799), para sul¬tan Palembang selalu mendapatkan tekanan dari Belanda. Karena itu, mereka meminta bantuan saudagar-saudagar

Arab untuk mencari meriam sebanyak-banyaknya untuk pertahanan benteng kesuftanan yang sedang dibangun. Meriam-meriam itu diperoleh di bekas benteng-benteng Portugis di India dan Oman, atau dari kapal-kapai perang yang telah di-tinggalkan di Teluk Persi untuk kemudian dibawa ke Palembang dan mendapatkan imbalan besar dari Sultan. Berbagai ukuran meriam pun didapat dengan beragam tulisan yang tergores padanya, hingga benteng sultan Palembang berhasil mendapatkan 242 pucuk meriam, sementara di Pulau Kembara dan di Plaju diletakkan 141 pucuk meriam.
|
Bersama putranya, Habib Shalih pergi berlayar dari Pelabuhan Hudaidah. Dengan kapal layar dan peralatan navigasi yang masih sederhana, ia arungi samudera luas. Hudaidah yang dimaksud kemungkinan merupakan salah satu kota peabuhan di Pantai Selatan Jazirah Arab di sekitar Mukalla atau Syihr, bukan yang terdapat di Pantai Laut Merah Yaman Utara. Ini didasarkan pada banyaknya kota di antara antara Aden dan Muscat yang tercantum pada peta yang dibuat Hugo Allardt tahun 1650 M, sekitar 25 kota. Dari kota-kota itu pelayaran ke Timur (India dan Indonesia) dan ke Selatan (Afrika Timur) lebih dekat bagi orang-orang Yaman Selatan. Kota-kota itu antara lain Bokum, Al-Gail Bawazir, Al-Hami, Addis, As-Syirma, Al-Qusyair.
Biasanya, pelayaran dari Hadhramaut ke Palembang memakan waktu sekitar delapan bulan sampai satu tahun, tergantung pada musim angin dan lamanya perbaikan kapal di selatan India atau Sri Lanka Di-perkirakan, kedatangannya ke Palembang pada tahun 1755, yaitu di akhir masa kepemimpinan Sultan Mahmud Badaruddin I. Waktu itu, di sana sudah ada beberapa keluarga Alawiyyin yang sudah menetap, di antaranya keluarga Alaydrus, Assegaf, Al-Kaf, Bin Syihabud-din, Bin Yahya, Anggawi, Khaneman, dan sebagainya. Saat itu, Habib Shalih menjadi tamu Habib Ibrahim bin Zen bin Alwi Bin Yahya, seorang ulama ahli sufi yang menjadi menantu sultan Palembang pada saat itu.
Karena sama-sama ulama sufi, kedekatan di antara keduanya segera ter-bangun akrab. Selain itu, ibunda Habib Shalih juga dari keluarga Bin Yahya. Keduanya pun segera saja bersepakat untuk menjodohkan Syarifah Nur, putri Habib Ibrahim Bin Yahya dengan Abu-bakar, putra Habib Shalih.
Setelah beberapa saat tinggal di Palembang, Habib Shalih pun berkemas untuk pergi kembali'ke negeri asalnya. Se-belum berangkat, ia meninggalkan nasihat-nasihat keagamaan, mehyerahkan sebuah bairaq keluarga sebagai ikatan keluarga Syaikh Abubakar bin Salim, dan memberlkan sebilah pedang wasiat untuk membela diri. Bairaq tersebut sampai sekarang maslh tersimpan dan beberapa duplikatnyatelah dlbuat. Habib Shalih wafat di Inat dan dimakamkan di kompleks pemakaman Habib Ahmad bin Salim bin Husen bin Syaikh Abubakar, tak jauh dari makam Syaikh Abubakar bin Salim.
Habib Abubakar bin Shalih kemudian tinggal di rumah mertuanya, yaitu di 5 llir Kampung Karang Manggis, di sebuah rumah panggung berkonstruksi atap bentuk limas, lengkap dengan kijing-kijing di ruang muka, kemudian bagian yang ter-tinggi dari kijing-kijing itu terletak di ruang dalam yang terdapat kamar tidur.
Di bagian belakang terdapat garang, yaitu ruangan tak beratap untuk tempat mandi, mencuci, menjemur pakaian, dan sebagainya. Selanjutnya, masih di bagian belakang rumah, terdapat ruang dapur dan kamar tidur. Di pekarangan, dibuat kambang atau kolam tempat penam-pungan air. Di depan rumah ditempatkan jambangan air untuk air tadah hujan.
Sekitartahun 1930-1935, rumah tersebut dijual, kemudian dipindahkan kese-belah barat Benteng Kuto Besak dan di-jadikan museum. Ukurannya sedikit di-rombak, menjadi lebih kecil dan lebih rendah dari ukuran aslinya, dan kini ditempatkan di halaman belakang Museum Bala Putra Dewa, Palembang. Perabot rumah yang masih tertinggal adalah se¬buah tempat tidur yang masih tersimpan di museum tersebut.

Rumah kayu tersebut masih ada dan dilestarikan sampai sekarang. Gambar rumah itu bahkan kemudian menjadi sim-bol rumah budaya daerah Palembang yang sketsa gambarnya tercetak pada cetakan uang pecahah sepuluh ribu ru-piah saat ini.
Di rumah inilah semua putra-putri Habib Abubakar dibesarkan, termasuk di antaranya adalah Pangeran Syarif All.

Sumber: Al Kisah

3 comments:

sugengs said...

Alahamdulillah,di Samarinda ana mendapat berkah menjadi salah satu orang yang membantu majelis salah satu cucu beliau yaitu habib Hasyim.Silahkan datang tiap malam kamis ba'da Isya di kompleks perumahan Erliza/airlisa Samarinda dan minggu sore ba'da asar untuk mengikuti majelis ilmu beliau

Muchsin Bsa said...

Alhandulillah saya masih menyimpan bendera;tempat tidur dan kitab2 yg dibawa beliau.saya muchsin bin abas bin muhamad bin ali bin muhamad mahimud bin syarif ali bin syech abubakar

Muchsin Bsa said...

Alhamdulillah saya keturunan dari beliau(pangeran syarif ali bin syech abubakar.bendera dan tempat tidurnya masih tersimpan rapi dirumah.saya muchsin bin abas bin muhamad bin ali bin muhamad bin syarif ali bin syech abubakar.